Fungsi dan Kebesaran Rajo Nan Barampek di Alam Surambi Sungai Pagu


1. Daulat Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah, suku Melayu 4 Niniek, berfungsi sebagai Rajo Alam dengan kebesaran Payuang sakaki, tombak sabatang, Payuang-payuang panji Alam Surambi Sungai Pagu

2. Yang Dipertuan Tuanku Rajo Batuah, dari suku Panei Tigo Ibu, yang berfungsi sebagai Rajo Ibadat dengan kebesaran Tabuang Bapaluik, nan mamagang cupak usali, yaitu syarak Kitabullah.

3. Yang Dipertuan Tuanku Rajo Malenggang, dari suku Tigo Lareh Bakapanjangan, yang mempunyai Fungsi sebagai Mamagang Pengeluaran Hak Danciang, ubur-ubur gantuang kamudi dengan kabasaran Kain rambak rambu kuniang, nan mampunyai, Karih si Anggang Gariang.

4. Yang Dipertuan Tuanku Rajo Bagindo, dari Suku Kampai 24, yang berfungsi sebagai Rajo Adat yang mempunyai kebesaran Kain Langko Puriang, mamagang Kitab Tambo Alam, mamagang Adat jo Limbago

Rajo Barampek di Alam Surambi Sungai Pagu

1. Daulat Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah (Rajo Daulat / Rajo Alam).
Payuang penji Alam Surambi Sungai Pagu nan berpucuak asiang, beradat ganjil nan bagai bertunggalan, kok lalok baliau bagandang nobat, kok jago baliau babungka timua, tidak dapat diduo ditigokan dalam Alam Surambi Sungai Pagu.

2. Yang Dipertuan Tuanku Rajo Bagindo
Nan berkebesaran Kain Langko Purin, memegang kitab tambo alam, memegang adat jo limbago, banamo rajo adat di Alam Surambi Sungai Pagu.

3. Yang Dipertuan Tuanku Rajo Malenggang
Nan berkebesaran Kain rambak rambu kuniang, berkari si anggang gariang, memgang hak daciang, pengeluaran, ubur ubur gantuang kamudi, kabukik babungo kayu, kalurah babungo ampiang, kalauik babungo pasie, aman santoso ditangannyo.

4. Yang Dipertuan Tuanku Rajo Batuah
Nan berkebesaran tabuang bapaluik, mamegang cupak non usali, yaitu Syarak Kitabullah.

Bahwa rajo nan barampek manarimo piagam (kebulatan) dari penghulu penghulu di Alam Surambi Sungai Pagu, yang berkesimpulan hilang samo mancari tabanam samo manyalami, tagantuang samo mangaik, semuanya disembahkan kepada Daulat Yang Dipertuan Bagindo Sultan Sesar Tuanku Rajo Disambah yang berkedudukan di Kampuang Dalam, dalam barih jo pusako, dalam adat jo limbago, dalam dirajo nan bararnpek di Alam Surarxibi Sungai Pagu.

Mengingat sejarah Adat Alalm Surambi Sungai Pagu.

=> Tibo di Rajo non batigo mempunyai tepatan masiang masiang dalam kekuasaan seseorang. kok Tuanku Rajo Bagindo, menguasai Kampai non 24, serta Tigo Lareh non Batigo, Rajo Indo, Rajo Bagampo, Tigo Patiah Malawani, Dari Parik Gadang ka Ateh.

=> Kok tibo Tuanku Rajo Malenggang, rnanguasai Tigo Lareh Nan Bakapanjangan. Saruto Luhuk non Tujuah, berpusat di Mudiak Lolo, banamo Kampuang Raj _n, ba dubafang Gurab Aceh, non Malenggang ilia jo mudiak, manjago langik nak jan runtuah, manjago bumi nak jan taban. (sekarang fungsinya sebagai HANKAM di Alam Surambi Sungai Pagu)

=> Kok Tuanku Rajo Batuah, manguasai Panai non Tigo lbu, Panai Tanjuang, Panai Tangah jo Panai Lundang, Dari Balun Batu ilia lalu ka Languang Koto Baru, sampai ka Pauah Duo non Batigo Batang Marinteh Mudiak.

=> Kok tibo di Daulat Yang Dipertuan Payuang Panji Alam Surambi Sungai Pagu, balain corak dari nan batigo, mampunyai kampuang nan tasandiri dalam daerah kekuasaan:
• Bnamo Kampuang Dalam, kedudukan Daulat sendiri, himpunan dari kaampek suku, tampek liang tabuak gantiang putuih.

• Kampuang Banca, tampek mengindang mangurasai, mempersisihkan bareh jo atah, satantang adat jo limbago, ditampuah banca nan baroyong, nan lalu badan ka Pakan Akad, ingati kato jaan tadorong – supayo dapek kato mufakat, dipimpin Bagindo Sutan Ameh, angkatan Daulat Yang Dipetuan Basa, memegang pitaruah dari beliau, satitak jadikan lauik, sakapa jadikan gunuang.

• Kampuang Malabuah, labuahan Rajo nan batigo- ingatan kato nak jan cabua – supayo kito nak jaan basangketo, dipimpin Bagindo Saripado, angkatan Daulat Yang Dipertuan Basa, menyampaikan amanat dari Baliau, maunyikan (menyimpan) pitaruah dari Baliau, mampunyai hulu balang marambah basi, nan manahan musuah kadatang, manjago barih nak jan rusak, manjago adat nak jaan sumbiang, nan barimbalan dengan Gurab Aceh, paieh batenggang ka nan ado, balun bacubo nan bak macam iko, Malabuah Kampuang nan Tuo, jajahan Niniak nan Batigo.

• Banamo Kampuang Banuaran, yaitu Kampuang nun Tatuo dalam Alam Surambi Sungai Pagu, kedudukan Daulat maso dahulu, mulo mandapek di Kualo Banda Lakun, datang dari hilir Batang Hari, nan mamudiakkan Batang Bangko, Banuaran Kotonyo Tuo, tampek Inyiak Syamsudin Sadewono, kebesaran tidak dijago alamat hancua kasudahannyo, nan tuo Puti Lipur Jajak, Babungka Ameh duo baleh tail, pandai batenggang di nan tidak, wakatu lapang jaan jaie, diduduki wakil baliau sasudah pindah ka Kampuang Dalam, yaitu Bagindo Sutan Besar, memakai fungsi Daulat Tak Rajo Kugunti Rajo, didampingi Datuak Rajo Molia, memuliakan kebesaran Daulat tampek baiyo jo batido, melaksanakan amanat dari Daulat, mamegang pitaruah dari Daulat, satitiak jadikan lauik, sabingka jadikan gunuang, pimpinan di Pauah Duo nan Batigo, melayiakan Perahunya masing-masing nan dimuek oleh ka ampek suku, kok satantang Bagindo Sutan Besar, lambang di Pauh Duo nan Batigo, Nan Mamakai Tambilang nan Ampekk, timbalan di Rajo Nan Barampek, Nan ba-Sampiang ba-Urang Gadang, Nan ba-Manti ba-Ampang Limo. Basa Ampek Balai di Pagaruyuang, Bagindo Sutan Besar sarato Datuk Rajo Mulia dan Datuk Bagindo Mudo, Kaampek Datuak Rajo Nan Baso yaitu Urang Nan Satu Rumpun, Kok Nan tuo Datuk Rajo Mulia pucuak dari ampek buah Paruik, Kok timbua silang jo sangketo dan tumbuah jalan basaluran, kato pulang kapado pimpinan, kok satantang tambilang nan ampek nan duduk di pintu nan ampek, manjago kunci jangan takilie, manjago pintu nak jangan kupak, lalok jangan kamalingan, lupo jangan katinggalan, kok tagaknyo barampek gantang, kok duduknyo batingkek barih, adat limbago kok di tuang, satitiak jangan tiri, baitu tibo di lantai tuo, kapanguatan Daulat Nan dipataruahkan kapado kamanakan Baliau Nan bagala Bagindo Sutan Besar, Pimpinan Pauah Duo Nan Batigo, Payuang Panji Kampek Suku.

Pihak di camin taruih, pamandang adat jangan rusak paliek barih jaan hilang, pancaliak pusako jaan lanyok, papatah sudah mangatokan, tibo di cupak samo kito lili, tibo di undang kito karasi, hulu tidak ba muaro lai, di siko kusuik indak salasai – Ikolah kaguno camin oleh suntiang pamenan, pandang taruih dinan batin baliak sajak itu dari Pauah Duo Nan Batigo sataruihnyo kapado kaampek suku.

Kok satantang di tiang panjang, panjang di adat jo limbago, panjang barih jo pusako, kok kaateh tarambun jantan sampai ka pucuak ubun-ubun, kok kabawah takasiak bulan sampai kakarang nan bajojo, di lipek batang langkueh – di ambiak pamasak samba – ingek-ingek tuan di ateh nan di bawah kok manimpo.

Kok tibo di lantak tuo, lantak tuo di Lasuang Batu – Rukun jo Sarat kalau talupo, alamat nan di angan indak kan lalu. Adopun kaampek suku nan duduak di Kampuang Kapau. Bilo kito indak sauku – alamat runndiang manjadi kacau-balau, ikolah tapatan Rajo mandatang dari Ranah Pasiah Talang, Sasampai maliek ulayat masiang-masiang.

Kok Pauah Duo Nan Batigo, Rajo dalam cancang latiahnyo nan mampunyoi parahu nan kokoh nan di muek oleh kaampek suku, yaitu Cancang Latiah Di Pauah Duo, Nan di pakai di ampek suku, baitulah suri kito tanun, kok bunjai samo kito ulasi, kok senteang samo kito bilai.

Nofend St. Mudo
Disadur dari Buku Saku (Kenang-kenangan) IKASUPA 2004 berdasarkan Tambo Alam Surambi Sungai Pagu.

http://bandalakun.wordpress.com/2006/03/15/fungsi-dan-kebesaran-rajo-nan-barampek-di-alam-surambi-sungai-pagu/

Tentang YHOHANNES NEOLDY, ST

Seberapa besar kita mengenal diri kita sendiri, tentunya hanya kita yang tau. Kita bisa berbicara A didepan orang mengenai diri kita. tapi bisakah kita mengatkan B pada Hati kita. tentunya tidak sejujurnya kita tidak dapat membohongi hati kita. kita suka terhadap sesuatu tapi dengan berbagai pertimbnagan kita malas mengungkapakan hal tersebut….kenapa dan mengapa??? tentunya hanya kita yang tahu. apakah sebegitu memalukannya hal yang kita inginkan sehingga kita tidak berani dan enggan mengungkapkannya. …saiYah… kLo suRuh descrIbe aBouT mY seLf.. gw seNdiri biNguNg.. seTiaP haRi aDa yG beRubaH.. eNTah yG baIk ataU yaNg buRux.. yG pasti gw bUkaN oRang yaNg meNgikuTi aRus.. BiaR kaN meReka di LUaR saNa beRmaiN deNgan maiNaNnya.. aKu deNgaN maiNaN ku seNdiri.. Gw kadaNg gILa kaDang meLankoLis kadaNg juga sTatis.. haNya terKadaNg hiduP ku teRLalu draMatis tuK ku ceRitaKan.. aKu oRang aNeH yG taK peRnah teRteBak oLeh Ku sendirI keMaNa jaLan yG ku tUju..HaL baRu.. aKu peMbuRu haL baRu.. di dUNia iNi banYak haL yg beLum ku keNaL.. MuNgkiN akaN ku haBis kaN hiduP ku uNTuK iTu daN bersEraH diRi seUtuHnya pada-Nya.. peTuaLaNg.. iTu meMaNg! oRaNg yG maLang.. Ku rasa aKu iNgiN puLaNg.. ke JaLan iTu.. BUkaN meLayaNg” spRti saaT ini.. aKu aneH.. peNuh deNgan diLemaTis.. taPi aKu taU siaPa aKu.. aH ribeT.. neoldy… neoldy… saMa saJa.. sILahkaN kaLIan yG meNiLai.. sUdaH banyaK Kok yaNg meniLai.. tesTi Ku saJa yG kaLIan baca tUk mengeNaL ku.. yG kadaNg giLa kadaNg aneH.. RibeTtttttttttt!!!!!!! PokoknYa yg pEngen taU gMn gW oR6nYa cobaLah utK l3bih deKaT..deKaT..DeKaT..Dekat..terUs..Terus..TerUs bElUm DeKat.. TRus dah ah BaHaYa terLaLu dEkaT……………….”WARNING” Lagi….. Saya lebih suka memulai dari bawah dan mendaki kepuncak dari pada memulai dari puncak dan harus tetap bertahan disana. Berbagai bunga serta kerikil dalam kehidupan ini telah sering aku rasakan, baik itu dalam bentuk cemoohan, cacian, sanjungan, sindiran, pujian, bahkan ada pula dukungan serta tekanan yang membuatku semakin hidup ini menjadi lebih bisa aku maknai. Tapi semua itu hanya pandangan orang dari luar saja, hati ini tak ada yang tau aku merasakan apa saat ini, sakitkah aku, pedihkan aku, teririskah aku atau senangkah aku, bahagiakan aku, ceriakah aku itu semua hanya hatiku yang membawa kemana aku harus melangkah mencari jalan yang benar2 lurus tanpa duri2. Meski kesedihan terus menggantung pada kelopak mata ini berusaha menarik terus dengan kuat air mataku untuk keluar dan terkadang tangisan itu tak bisa ku bendung sampai tersedu-sedu. Aku berjuang dengan tangnku sendiri hanya mama dan nenek ku yang perhatian untukku. Menghormati diri sendiri, mengenal diri sendiri, mengendalikan diri sendiri. Tiga ini saja mengarahkan hidup pada kekuatan yang berddaulat. Ingatlah kebaikan seseorang pada kita Lupakan kesalahan seseorang pada kita Ingatlah kesalahan kita pada orang lain dan Lupakan kebaikan kita pada orang lain jangan berdusta bila tak ingin didustai… Ketika Seseorang melukai hatimu, tulislah diatas pasir agar terhapus angin. Bila kebaikan yang terjadi, pahatlah di atas batu agar tidak terhapus oleh angin. Saat hidup berjalan di luar rencana pasti ada sesuatu keajaiban di dalamnya. Hanya orang-orang yang bisa berfikir jernih yang akan mampu memunculkan ke ajaiban itu dan memahami bawah hidup itu misteri. Kemandirian untuk mengisi waktu muda dengan hal-hal positif dan tidak takut akan adanya perbedaan. Serta kemandirian untuk selalu melahirkan kreatifitas dan inovasi dalam mencari penyelesaian permasalahan, tanpa berharap adanya kesempatan dari orang lain. “Dan jangan terlalu cepat menilai seseorang … apalagi baru bertemu atau cuma melihat dari jauh! Kenali dulu orang itu, baru menilai! Bak pitua urang minang, “KOK NDAK TAU JO GADANG OMBAK CALIEK KAPANTAINYO, KOK NDAK TAU JO GADANG KAYU CALIK KA PANGKANYO” Kehidupan mengajarkan aku untuk bersikap bisa menerima kenyataan pengalaman mengajarkan aku akan arti kejujuran kebenaran tak akan penah terkalahkan oleh satu apapun karna saat kejujuran itu berkata maka kebenaran akan mengungkapkan semuanya salah bagi mereka yang menyalahkan kan arti kejujuran .. salah bagi mereka yang tak memperdulikan kebenaransalah untuk mereka yang menutup mata telinga hati dan pikiran untuk mengetahui kenyataan kejujuran dan kebenaran. Dalam hidup ini butuh perjuangan. Dalam hidup ini perlu pengorbanan. Dan dalam hidup ini aku harus melakukan hal yang benar meskipun berbahaya!!! CINTA KEBAHAGIAAN KASIH SAYANG PERSAHABATAN TUMBUHNYA DARI HATI YANG TULUS. Aku akan mencintai orang yang mencitaiku dan akan menjaga mereka dengan sepenuh hati tidak akan menyakitinya dan lukai hatinya karna cinta semua akan terasa indah cuman GW yang bisa ngedapetin hatinya Saat hidup berjalan di luar rencana pasti ada sesuatu keajaiban di dalamnya. Hanya orang-orang yang bisa berfikir jernih yang akan mampu memunculkan ke ajaiban itu dan memahami bawah hidup itu misteri Uang tidak akan bisa mengembalikan waktu yang telah berlalu. Setelah hari berganti, maka waktu 24jam tersebut akan hilang dan tidak akan mukin akan kembali lagi. Karena itu gunakan setiap kesempatan yang ada untuk menytakan perhatian dan kasih sayang anda kepada orang yang sangat anda sayang dan anda cintai, sebelum waktu itu berlalu dan anda menyesalinya. “Untuk melakukan suatu perubahan bukanlah tugas yg mudah. Kadang kita dihina, dicaci, diremehkan & bahkan difitnah. Kita harus berterimakasih kepada mereka untuk menunjukkan & membuktikan bahwa kita bisa. semua tantangan itu akan dapat teratasi.” Dimana kita berdiri tidak penting, yang penting mau kemana kita akan melangkah. Tentukan tujuan dari sekarang, cintai prosesnya dan mimpikan hasil terbaiknya! Berapa besar kepercayaan orang, ditentukan oleh seberapa besar kejujuran dan kredibilitas kita. Bangun kredebilitas dan tetaplah mengutamakan kebenaran hakiki yang tidak bisa ditawar lagi. Tidak peduli dengan latar belakang keluarga, yang penting kita mau melakukan sesuatu dan kita berada di jalur yang tepat dan mau tumbuh juga berkembang. Orang tua kita siapa itu tidak penting, terpenting kita mau jadi anak yang bagaimana. Tidak peduli masa lalu, yang penting hari ini, esok dan seterusnya. Tak perlu pikirkan buruknya masa lalu, hinannya kita di masa lalu, yang penting kita mau memikirkan dan berubah mulai sekarang untuk hari esok. Tidak peduli siapa diri kita di mata orang lain, yang penting kita mau melihat orang lain dari sisi terbaiknya dan mau melihat diri kita dari sisi terbaik dan terburuknya. Fokuslah pada kelebihan yang kita miliki. Sukses bukan berarti serba bisa! Buah yang akan kita petik, ditentukan dari bagaimana kita menanamnya. Lakukan yang terbaik dan tetaplah konsiten. Bagaimana sekarang kita berproses, maka inilah yang akan menentukan hasil akhir dari semuanya. Tuhan tidak pernah tidur, kuasanya tahu mana hamba-hambanya yang mau melakukan sesuatu dan bekerja keras, berdo’a dan meyakini bahwa tuhan akan ikut campur tangan untuk hal-hal yang diluar kemampuan kita. Tetaplah optimis dan lakukanlah yang terbaik. Seberapa besar mimpi kita itu tidak penting, yang penting seberapa besar sesuatu yang kita kerjakan dan seberapa tepat kita melakukannya. Timing! “Bukanlah seorang pemuda yang mengatakan INI BAPAK SAYA. Tapi pemuda adalah seorang yang mengatakan INILAH SAYA”
Gambar | Pos ini dipublikasikan di Minangkabau. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s